Minggu, 22 Juli 2012

AMPAS KELAPA UNTUK BIODIESEL



Ampas Kelapa, Bahan Baku Alternatif Pembuatan Biodiesel

          Kelapa (Cocos nucifera) adalah salah satu bahan baku potensial pembuatan biodiesel yang ketersediaannya di dalam negeri cukup melimpah. Akan tetapi, minyak kelapa merupakan komoditas yang berharga cukup mahal di pasar internasional, karena sangat dibutuhkan oleh industri oleokimia dan pangan. Untuk menghindari persaingan penyediaan/pengadaan minyak kelapa sebagai bahan baku kedua industri tersebut dengan produsen biodiesel, maka cara lain memproduksi biodiesel berbahan baku kelapa adalah dengan memanfaatkan minyak kelapa yang masih terkandung di dalam ampas kelapa.
Ampas kelapa merupakan hasil samping dari ekstraksi parutan daging kelapa untuk mendapatkan santan sebagai bahan baku pembuatan minyak kelapa. Kandungan minyak di dalam ampas kelapa berkisar 12,2 – 15,9% sehingga merupakan potensi yang besar untuk digunakan sebagai bahan baku pembuatan biodiesel. Selama ini ampas kelapa hanya sebagian kecil yang dimanfaatkan, sisanya terbuang ke lingkungan sebagai limbah, dengan mengolahnya menjadi biodiesel akan meningkatkan dayaguna dari ampas  kelapa.
Pembuatan biodiesel yang umum dilakukan adalah dengan reaksi transesterifikasi/esterifikasi yaitu mereaksikan minyak nabati dengan metanol/etanol dan katalis. Sedangkan untuk membuat biodiesel dari ampas kelapa dilakukan dengan langsung mereaksikan ampas kelapa dengan metanol dan katalis, tanpa terlebih dahulu mengekstraksi minyak yang terkandung di dalam ampas kelapa, proses ini dikenal dengan reaksi transesterifikasi in situ.

Transesterifikasi in situ (ekstraksi dan transesterifikasi serempak) pertama-tama dilakukan oleh para ahli kimia analitik dalam upaya mempersingkat waktu yang diperlukan untuk menentukan komposisi asam-asam lemak yang dikandung biji-bijian sumber minyak. Keefektifan aplikasi transesterifikasi in situ pada ampas kelapa untuk pembuatan biodiesel diperoleh pada temperatur kamar, penambahan katalis kalium metoksida sebanyak 3-4% dan tanpa menggunakan penstabil katalis. Biodiesel yang dihasilkan memenuhi syarat mutu menurut SNI-04-7182-2006, dengan angka asam 0,359-0,388 mg KOH/g, kadar gliserol total 0,174-0,197%-b, kadar gliserol bebas 0,0028-0,0049%-b, kadar ester alkil 99,46-99,52% dan yield 35%.
           Pengembangan unit pengolah biodiesel berbahan baku ampas kelapa sebaiknya terintegrasi dengan industri pengolahan kelapa untuk kemudahan memperoleh bahan baku, biodiesel yang dihasilkan dapat langsung digunakan sebagai bahan bakar untuk menggerakkan mesin-mesin produksi pada industri pengolahan kelapa tersebut. (Patrik M. Pasang/Balitka)


2 komentar:

Silahkan Komentarnya Disini...................